Book Review : Jalan Desa Ke Kota - Baharuddin Zainal (2015)

Monday, July 4, 2022

Tajuk : Jalan Desa Ke Kota (Edisi Khas Sasterawan Negara Baha Zain)
Penulis: Baharuddin Zainal
Penerbit: Dewan Bahasa dan Pustaka
Tahun Terbitan: 2015
Muka Surat: 85

Bacaan melalui Ebook dari PNM e-Reader ( 04/07/2022 )


Sinopsis :

Menyajikan 32 buah puisi yang merupakan fragmen autobiografi Baha Zain yang membesar bersama kemerdekaan bangsanya. Sesuai dengan sifatnya sebagai eseis dan pengkritik, puisi-puisi Baha Zain selain daripada pengucapan jiwa yang ruwet adalah juga apa yang disebut oleh Profesor Emeritus Muhammad Haji Salleh, 'Memeri dan menilai manusia, masyarakat dan dunianya.


Review

Karya yang dikarang oleh sasterawan negara ke-12 ini merupakan catatannya tentang pelbagai perkara tentang peristiwa zaman dahulu, tentang alam, negara, tanggungjawab sebagai manusia; sebagai bapa, anak dan lain-lain lagi melalui bahasa yang puitis dan juga maksud tersirat. Puisi - puisi ini juga ditulis dalam bahasa yang ringkas dan mudah difahami. 

Antara puisi yang menarik perhatian adalah puisi yang bertajuk Bahasa, Petang, Kehidupan ini ... dan Di Kaca Jendela Di Tepi Chophraya.


BAHASA

Betapa susah
menemukan makna dengan kata
demikian payah
menyalut budi dengan bahasa
gerak rasa pujangga lama;
terkilat ikan di air
tahu jantan betinanya

Bukit Fraser
September 1980


Baha Zain sebagai penyair memperlihatkan kepekaan terhadap bahasa dan seni, beliau mengenang jasa seniman dan cinta terhadap bahasa Melayu, sentiasa merendah diri dan menghormati budaya dan tradisi kekeluargaan. Sebagai penyair Islam, beliau juga melihat setiap objek alam sebagai tanda kebesaran dan kasih sayang Allah dan menerima bakat kepenyairannya sebagai satu tanggungjawab dan amanah. - Dr Zurinah Hassan


Menulis puisi memberikan kebebasan kepada kata-kata. Kita tidak lagi memulas kata-kata untuk tunduk pada erti yang dipaksakan oleh ahli bahasa. Penyair sekali gus menemukan kebebasannya. Dia hanya menyerah kepada bahasa pengalaman dan imaginasinya.

Puisi memberinya sebuah cakerawala yang gelap pekat atau berbintang-bintang. Segala kemungkinan berada di sana: deru angin, bisikan yang ajaib, ketakutan, cahaya yang menyelinap, bunyi yang aneh, dan destinasi yang tak terbatas jauhnya. Hanya keistimewaan itu yang ada padanya: bakat bahasa dan imaginasi, dan kalau dia tajam perhatian, boleh berfikir, dia akan meninggalkan sesuatu yang bererti hingga jauh selepas hayatnya.

Kumpulan ini adalah renda daripada perca-perca hayat pengarang yang ulang-alik ingatannya dari asal desa ke kota yang tak dapat dielakkan lagi. Jalan Desa ke Kota ini bukanlah suatu perjalanan yang serba manis indah, dan bukan pula propaganda, tetapi suatu pengucapan puisi yang disampaikan dengan sejujur-jujurnya sebagai pengalaman penyair dalam suka duka zaman dan bahasa ibundanya. - Baha Zain



Total Rating : 4.5/5

Post a Comment